Sejumlah Anggota LAN Banyuwangi Geruduk Kantor Camat Di Banyuwangi, Camat Tegaldlimo Hanya “Pasrah”

  • Whatsapp
banner 468x60
1.9kDibaca

Banyuwangi – Tribun Now|Ketua Lembaga Anti Narkotika (LAN) Banyuwangi Beserta Sejumlah Anggotanya Datangi Kantor Camat Tegaldlimo, Kabupaten Banyuwangi Banyuwangi Guna bertemu Langsung Dengan camat Tegaldlimo. Jumat (03/09/2021)

Ketua LAN Banyuwangi, Menyampaikan, Dirinya Mempertanyakan  Sigit Harijanto sebagai camat Tegaldlimo pasalnya Terkesan tidak mengindahkan Instruksi Presiden Tentang Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) di duga camat Tegaldlimo melakukan melawan negara

“Perpres (red. Peraturan Presiden) adalah Intruksi Presiden, sedangkan bapak (red. Camat) adalah bawahan presiden, bila bapak tidak menjalankan instruksi presiden maka bapak dugaan kami, bapak melawan hukum”geramnya

Dalam hal ini, menurut Hadi, Camat Tegaldlimo tidak pantas menjadi pejabat seorang camat, kemudian,  dirinya pun akan segera bergeser ke tempat lain.

“tidak pantas bapak di kawal oleh bapak – bapak (red. Kapolsek Dan Danramil) yang terhormat ini, harapan kami bapak tidak pantas jadi pejabat, Kami langsung ke kemendagri” Tegasnya kepada camat Tegaldlimo

Dia menambahkan, kata Hadi, Seluruh Struktural Dan Anggota LAN Banyuwangi Tidak di gaji oleh Negara, Anggota LAN Banyuwangi Yang Tergabung Mulai Dari mahasiswa, Sopir, Buruh Dan Aktivis Lainnya.

” anggota kami ribuan pak, kami tidak di bayar negara” terangnya.

Di tempat yang sama Camat Tegaldlimo, Sigit Harijanto, Menjelaskan, Kades Tegaldlimo menghadap dirinya terkait rencana kegiatan yang di alokasi kan dari Anggaran Dana Desa untuk kegiatan penyuluhan Narkoba kemudian Dia mengecek ADD desa tersebut ternyata tidak ada masalah tapi di tanggal 8 dua desa salah satunya Di desa wringinpitu ternyata ada perbedaan Di dalam perbedaan di ADD yang sangat berbeda jauh Sehingga Kegiatan Penyuluhan tersebut di batalkan

 

 

“Setelah melihat dua RAB jauh berbeda di Tegaldlimo pesertanya di kasih 50, di wringinpitu tidak di kasih” terang camat.

Menurutnya, Hal ini harus meluruskan RAB terlebih dahulu, sosialisasi Narkoba ini adalah pelaksana desa tapi bila RAB desa ini berbeda-beda nanti muaranya ke camat.

“Jadi intinya kalau memang RAB ini pelaksana masing-masing desa berbeda – beda, sing soro (red. Yang susah) aku pak, sosialisasi Narkoba pelaksana desa itu pak ” ucapnya.

Terkait dugaan dirinya melakukan melawan hukum, dia menyerahkan masalah ini ke urusan atasan bila dia melawan negara kalau atasan menjastis (red. Menyatakan salah ) dia siap menerima hukuman tersebut.

” kalau pimpinan menjas saya melawan negara, kan ada sanksinya, saya harus menerima sanksi itu, ini kan resiko pejabat pak, sudahlah, pak gusti allah kabeh (red. Semua)”kata camat lagi.

Tidak hanya di situ saja, langkah tersebut menurut di sudah menjalankan sesuai dengan prosedur yang ada demi keamanan keuangan ADD di desa nya. (Ari Bagus Pranata)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *